Fitur Apple anti-pelecehan anak tertunda: akan mengumpulkan lebih banyak masukan sebelum rilis

Apple menghentikan sementara fitur CSAM (Materi Pelecehan Seksual Anak) setelah serangan balasan yang diterimanya. Dalam sebuah pernyataan kepada 9to5Mac , perusahaan menyatakan bahwa mereka perlu melihat lebih jauh untuk meningkatkan fitur-fitur tersebut. Apple mengatakan akan mengumpulkan lebih banyak informasi dari berbagai kelompok dan pendukung mereka yang berkepentingan.

“Bulan lalu kami mengumumkan rencana untuk fitur yang dimaksudkan untuk membantu melindungi anak-anak dari predator yang menggunakan alat komunikasi untuk merekrut dan mengeksploitasi mereka dan membatasi penyebaran Materi Pelecehan Seksual Anak. Berdasarkan umpan balik dari pelanggan, kelompok advokasi, peneliti, dan lainnya, kami telah memutuskan untuk mengambil waktu tambahan selama beberapa bulan mendatang untuk mengumpulkan masukan dan melakukan perbaikan sebelum merilis fitur keselamatan anak yang sangat penting ini.” – Apple untuk 9to5Mac

Pernyataan ini tidak mengejutkan, karena perusahaan sangat diteliti tentang langkah-langkah pemindaian iCloud dan iMessage. Apple tidak memberikan tanggal rilis baru untuk fitur CSAM. Mereka seharusnya datang sebelum akhir tahun sebagai bagian dari iOS 15.

Salah satu fitur pemindaian yang rencananya akan diperkenalkan Apple melibatkan Keluarga iCloud. Yaitu, perusahaan ingin melindungi anak-anak di bawah usia 13 tahun dari mengirim atau menerima gambar seksual eksplisit di iMessage.

Fitur tersebut akan bekerja dengan Apple mengaburkan gambar yang berpotensi eksplisit, menyatakan itu sensitif dan menjelaskan mengapa, dan kemudian membiarkan anak memutuskan apakah akan melanjutkan atau tidak. Jika anak memutuskan untuk tetap melihatnya, orang tua mereka akan menerima pemberitahuan.

Secara terpisah, perusahaan yang berbasis di Cupertino mengumumkan bahwa Foto iCloud juga akan memindai CSAM di perangkat. Jika Apple mendeteksi materi tersebut, Apple akan mengirimkan laporan ke Pusat Nasional untuk Anak Hilang & Tereksploitasi (NCMEC) dengan informasi akun pengguna.

Ada banyak kekhawatiran dari pendukung privasi setelah pengumuman fitur baru. Kekhawatirannya termasuk penyalahgunaan oleh pemerintah otoriter dan/atau potensi perluasan ke dalam pesan atau bagian lain dari perangkat. Apple menyinggung tentang kekhawatiran tersebut, dengan perusahaan menyatakan bahwa akan ada ambang batas sebelum mengirim laporan ke NCMEC, dan bahwa iMessage dan iCloud masih akan memiliki enkripsi ujung ke ujung.

Risiko penyalahgunaan didukung oleh The Electronic Frontier Foundation (EFF). Yayasan menunjukkan bahwa pemerintah dapat berbohong kepada Apple tentang sidik jari digital yang hanya berisi CSAM, padahal sebenarnya tidak ada cara bagi pengguna atau Apple untuk memverifikasi itu.

Tekno Warta adalah sebuah situs yang berisi kumpulan berita terpercaya seputar teknologi dan gadget. Jika anda menyukai artikel kami, Anda dapat temukan berita terkini ter-up date lainnya di Tekno Warta.[https://www.teknowarta.com/]

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *